Kelainan dan penyakit genetika - fis105.weblog.esaunggul.ac.id

Kelainan dan penyakit genetika - fis105.weblog.esaunggul.ac.id

Kelainan Kelainan dan dan penyakit penyakit genetika genetika Oleh : Titta Novianti Pendahuluan Penyakit atau kelainan yang terjadi pada materi genetik akan diturunkan pada turunannya Penyakit atau kelainan genetik terbagi 2

Kelainan kromosom (kelainan jumlah atau bentuk) Mutasi basa DNA (kelainan susunan basa DNA) Deteksi Kelainan kromosom Untuk mendeteksi terjadinya kelainan jumlah dan bentuk kromosom dibuat kariotipe kromosom (susunan kromosom berdasarkan pengelompokannya dengan melalui teknik isolasi dan pewarnaan kromosom) Metode ini ditemukan oleh Tjio dan

Levan tahun 1956 Kariotipe kromosom 5 ml darah vena pemotretan (buang eritrosit) pengecatan ditambah media kultur pd suspensi leukosit Diinkubasi 3 hari Pada suhu 370C

leukosit dipisahkan Sel disebarkan ditambah saline hipotoni Teknik-teknik pengecatan pada kromosom Q banding : teknik Foulerensesi dengan pewarnaan quinacrine

G banding : pewarnaan Giemsa memperlihatkan pita terang gelap R Banding : pewarnaan Reverse banding (kebalikan pada G banding) C banding : pewarnaan pada daerah sentromer Deteksi Mutasi DNA Dengan metode PCR (polymerase chain reaction) : memperbanyak sekuen DNA yang akan diperiksa Darah (5 ml) isolasi DNA (dari sdp) PCR

elektroforesis (dg mgunakan voltase listrik pita-pita DNA bergerak sesuai panjang pasangan basa DNAnya) pitapita DNA dilihat dengan flouresensi dilihat di bawah lampu UV dilakukan seqeuncing urutan basa DNA Elektroforesis Kelainan kromosom Kelainan kromosom : - kelainan autosom - kelainan gonosom

Kelainan autosom - kelainan jumlah (aneuploidi dan poliploidi) - kelainan bentuk (translokasi, delesi) Kelainan gonosom : terjadinya aneuploidi kromosom Kelainan autosomal Kelainan numerik (jumlah) : Bertambahnya atau berkurangnya satu atau dua buah kromosom (aneuploidi) trisomi : bertambahnya satu kromosom mjd 47 kromosom, karena peristiwa non disjunction

kemudian translokasi 14/15/22 ke 21 contoh : penyakit Sindroma Down (bertambahnya 1 kromosom pada krom ke 21), Sindr Patau (kelebihan pada kromosom ke 13, Sindr Edward kelebihan krom ke 18), biasanya pada ke 2 sindroma tersebut, saat bayi mengalami kematian. Penulisan kelainan krom : 47 XX + 21 - Poliploidi dapat terjadi pada sel-sel kanker Penderita Sindroma down Kelainan pada

kromosom Translokasi, delesi kromosom Kelainan struktur kromosom terjadi karena - translokasi (pertukaran segmen antar krom non homolog) contoh: translokasi krom 15 dan 21 45,XX,-15,-21,+ t(15q21q) - delesi (hilangnya segmen dari sebuah kromosom) contoh delesi pada lengan pendek krom ke 5

46,XX, 5pPada penyakit leukemia Philadelphia terjadi delesi pada krom 22 dan translokasi ke krom 9 t(22q-;9q+) Kelainan krom sindroma Gambaran klinis Trisomi 21 Down

Retardasi mental, hipotoni, kelainan jantung kongenital Trisomi 8 Retardasi mental Trisomi 9 Hipoplasi genital Trisomi 13

Patau Retardasi motorik & mental, mikrosefali Trisomi 18 Edward Retardasi motorik & mental, kaki rocker bottom, jantung kongenital Trisomi 22 Retardasi motorik & mental, mikrosefali

Trisomi 4p Kelainan muka, jari dan kaki Trisomi 9p Kelainan muka, teling lebar, retardasi mental, jari melengkung dan pendek 5p- Cri du chat

13q- Retardasi mental, mikrosefali Retardasi mental. Mikrosefali, kelainan ibu jari dan telinga 21q- Anti mongolisme 4p- Kelaianan skelet, mikrognati, gangguan pertumbuhan Retardasi mental, epilepsi, hipospadia, kelainan kulit

kepala Kelainan gonosom Terjadi karena aneuploudi krom Kelainan krom sindroma Gambaran klinis XXY, XXXY Klinefelter Retardasi mental, konstitusi krom seks, testis kecil, steril

XO Turner Kelainan organ seksual pada wanita XX atau XY Pseudohermaphrodite Sindroma feminisasi (laki-laki) Sindroma adrenogenital

(wanita) XX/XO , XX/XY Hermapgrodite sejati Sindroma Turner Sindroma Klinefelter Faktor-faktor genetik dan penyakit umun

Penyakit yang jarang, biasanya diwariskan secara sederhana. Sedangkan penyakit umum akan diwariskan secara rumit karena multifaktorial salah satunya adalah faktor lingkungan Pada penyakit TBC paru-paru faktor lingkungan sangat berpengaruh. Pada penyakit sindroma Down, muscular Duchene, faktor genetik penyebab utama Pada penyakit diabetes melitus, skizofreni, ulkus peptik dan beberapa kanker, faktor genetik dan lingkungan berpengaruh

Thalasemia Merupakan penyakit genetik keturunan (PKG) karena tidak adanya sintesis Hb Disebabkan oleh gen resesif autosomal, akibat adanya mutasi DNA pada gen globin Jika mutasi pada gen globin di kromosom 16 tjd Thalasemia (ringan, berat, sedang, Meyer), terjadi anemia ringan berat, batu empedu, pembesaram limpa,hydrops fetalis (tdk ada gen ) Jika terjadi mutasi pada gen hemoglobin terjd thallasemia . Hb yang terbentuk berkurang & rantai berlebihan dan

mengikat benda yang menyebabkan sdm rusak, akibatnya limpa kerja berat & rusak, terjd perubahan tulang muka, krn kerja berat sehingga tulang pipi membesar. Jika penderita mengalami homozigot terjd anemia berat, dg sdm microcytic sehingga afinitas terhadap O2 tinggi tp kadar sdp, bilirubin dan Fe turun shg sdm mudah pecah Huntington Disease Merupakan penyakit genetik autosomal dominan, terjadi neurodegeneratif pada sel saraf Manifestasi klinik : pelemahan gerak,

penurunan kemampuan kognitif dan psikiatrik Terjadi karena adanya pengulangan trinukleotida (CAG) sebanyak 20 kali pada gen pengkode Huntingtin, sehingga banyak dihasilkan poliglutamin HD terjadi pada usia 31 66 tahun Hemophilia PKG akibat adanya mutasi single pada kromosom X Mutasi terjadi gen yang mengkode faktor VIII pada lengan panjang kromosom X, yang berperan menghasilkan protein yang

membantu proses pembekuan darah PKG ini akan menyebabkan terjadinya hemofilia pada pria, tapi wanita sebagai carier

Recently Viewed Presentations